Wednesday, April 24, 2013

kids wear hijab : nisa in action!




Suatu malam di bulan april, iseng-iseng makein kerudung ke 2 keponakan. 
Ceritanya eksperimen hijab-hijab-an (tantenya belum, ponakannya dulu aja yang didandanin hehe :p). 
Waloupun outfitnya belum pas (baju tidur little mermaid lengan pendek hehe), 
tapi kerudungnya udah oke kan ya? hehe
Nah model yang paling oke ya nisa ini karena si caca mah mau fotonya sambil ganggu2 aja hehe. 
(liat yang nongol dari gorden -_-)
aaaaa lucuuu :3

Emang anak kecil harus diusahain dibiasain pake kerudung ya dari kecil.
Supaya ntar pas udah gede, pas emang udah wajib, jadinya ga kaget.

Tuesday, April 23, 2013

DOT ORTODHONTIC Baby Hu*i



Waktu acara silaturahim asrama di kediaman bung akrim-fis di panyileukan, tuker kado dapet hadiah dot! 
Entah si pemberi terlalu visioner atau bagaimana. Hehe. Sesuatu banget.

Alhamdulillah
Jazakumullah :)

Ini nih salah satu ketidakgaholan saya di SITH (hehe)


Tulisan lanjutan dari postingan sebelumnya. Ini evaluasi pribadi banget. Sebelumnya ini maap ya, mungkin kalian lagi baca tulisan orang paling kuper sedunia hehe.


  1. saya ga banyak kenal mahasiswa S2 yang di SITH.  Ya ampun bukannya selama ini galau tentang rencana setelah lulus? (TA aja belum T_T). Bisa belajar banyak dari pengalaman mereka, tentang pilihan-pilihan mereka. Terus juga, mereka juga pasti sebenernya ingin juga partisipasi dalam menyebarkan nilai islam secara terorganisir (yah tapi ga mesti yang ikut rapat-rapat juga sih, pasti S2 mah sibuk hehe). Walaupun ada juga "gamais" nya mahasiswa Pascasarjana, tapi tetep aja yang namanya satu naungan di SITH, sama-sama muslim kan ga kenal strata.

  1. Saya sering banget musti liat papan nama dan foto di depan TU buat mastiin nama bapak pegawai yang saya cari. Plis! Udah mah ngedatengin beliau-beliau teh kalo butuh aja, ditambah ga inget-inget namanya. Ibaratnya udah hidup ribuan taun disana, tapi ga kenal sama penghuninya.

  1. Baru bener-bener kenal sama mbak laboran yang baik dan cantik di tingkat akhir ini. Itu juga karena TA, akhirnya saya beraniin diri untuk kenal. Kalo belum kenal, mau ngapa-ngapain aja juga canggung bos! Sama teh rossy di lantai 4, pertama kali bener2 ngenalin diri aja semester 8! Nah kalo ini sih sebetulnya karena emang sebelumnya ga pernah ada urusan apa apa (tuh kan ga pedulian banget T_T) Smester 8 ini juga saya first time jadi asisten protum, paling enggak jadi ada lah interaksi sama teh rossy. Dari sana baru tahu ternyata teh rossy baik banget :3 Kalo sama mba putri emang jarang sih, tapi baik banget ternyata. Nah kalo sama kangbebs mungkin dulu pas proeko pernah, tapi ya biasa aja. Karena semester ini ngambil kulap wetland dan emang nanti Ne-A disini juga jadi emang harus kenal. Kenal kangbebs itu bikin ngakak! Haha!

  1. Tau kios kebab yang di SITH kan, percaya ga percaya, saya baru bener-bener kenalan sama a'a nya beberapa pekan lalu. -_- Namanya a'ogi. Sama ibu-ibunya belum kenalan sih hehe 



Parah, kan? Hehe T_T

Yah semoga masih ada umur untuk bisa memperbaiki segalanya, semoga disini juga ada yang bisa diambil pelajaran.
Jangan takut atau malu buat menyambung silaturahim , jah
Hehe :D

Baru sadar, parsial ga akan berhasil

Sudah sifat nya islam itu rahmatan lil alamin

Rasanya ini kesalahan yang baru benar-benar disadari, saat upaya menunaikan salah satu kewajiban untuk menyampaikannya ke sekitar. Dakwah yang saya lakukan di SITH ternyata hanya mengarah pada mahasiswa S1, padahal, civitas SITH ITB itu masih banyak komponen lain.
Dosen, mahasiswa S2, para bapak ibu pegawai, teknisi laboran, analis kimia, para penjaga malam, bahkan pegawai IWK yang jualan di kebab!

Namun setelah 4 tahun saya kuliah, saya baru sadar bahwa ternyata saya sebegitu belum kenal dekat sama komponen-komponen yang ada di sith. Ckckck *kasihan. Yang paling minimal saja, saya belum bener-bener merhatiin akhlak, adab dan memperkuat silaturahim. Ternyata saya lupa sama hal-hal semacam itu. Seharusnya saya sudah hapal hampir semua pegawai atau laboran di masing-masing lab. Ga wajib juga sih, tapi kalo kenal aja enggak, apa yang mau disampaikan?

Sejak lama dakwah di SITH terorganisir, ada organisasinya gitu. Sejak awal memang targetnya adalah mahasiswa S1, tentu karena sudah dipertimbangkan bahwa perubahan itu dimulai dari teman-teman terdekat.
Tapi saya rasa ada yang salah, ketika pola pikir saya hanya menspesifikkan target hanya pada mahasiswa S1, sedangkan kita hidup di SITH dengan segala komponen pendukung yang ada. Jamin deh mahasiswa S2 juga seneng kalo persaudaraan muslim di SITH nya kuat. Para pegawai juga seneng kalo akhlak mahasiswanya pada superduper baiknya.

Ini refleksi pribadi. Bisa dibilang menyesal, tapi ya ngga ada gunanya juga kalau hanya disesali. Sekedar saran buat siapa aja yang baca, mulai dibiasain aja. Keajaiban menyambung silaturahim kan juga banyak. insyaAllah. Sekali lagi, islam itu emang universal, ngga akan berhasil kalo cara pandang kita masih parsial.

Semangat jah, masih bisa diusahakan!

ocehan transportasi bandung


"Krisis lingkungan muncul dari kesalahan yang fundamental, yaitu pada sistem produksi--dalam industri, pertanian, energi dan transportasi."
   
--Barry Commoner, politisi yang pernah menjadi Calon Presiden Amerika Serikat pada 1980

Sebagai penikmat angkot di Kota Bandung yang sering tersesat ini, sekali-kali lah ya ngomongin angkutan dengan rada "berisi " dikit, ada sumber bacaannya hehe.

Bandung adalah bumi tempat 21 tahun kehidupan saya di dunia. Menghirup udara, mengambil airnya, menapaki tanahnya, meraih ilmu, dan  lahan ibadah sebagai makhluk bertuhan.

Kalau melihat fenomena macet, kayaknya macet Jakarta udah sejak lama mulai nular ya ke mana-mana. Hehe. Pengalaman saya kalau pergi kemana-mana di bandung seringnya naik angkot dan nyiapin minimal 1 buku buat dibaca selama perjalanan (atau tidur :9) karena kalau kena macet kerasa banget waktu terbuang.

Dikutip dari majalah energy, ada 4 faktor yang memengaruhi laju transportasi: (1) waktu, (2) rute, (3) moda, (4) tujuan atau arah. Kemacetan terjadi umumnya karena orang bergerak pada rute, waktu dan tujuan yang sama, namun menggunakan moda yang tidak efisien.
Makanya angkutan yang bisa efisien ngangkut penumpang banyak itu jadi solusi paling oke.


"Jalan bukan untuk memindahkan kendaraan, namun untuk memindahkan orang."  
--Muhammad Akbar, kepala Unit Pengelola Transjakarta Busway, dikutip dari majalah Energy (2011) 

Angkutan massal paling tenar di bandung ya angkot itu, udah kojo pisan lah istilahnya kalo kata saya mah. Data total trayek angkot di Bandung ada 38 (Bandung dalam Angka, 2010). Angkutan massal lainnya bus, elf, becak(?), ojeg (?) dan yang terbaru TMB (Trans Metro Bandung).

TMB ini semacam transjakarta dan transjogja kali ya. Seinget saya juga ga baru banget sih, udah dari lama, udah ada halte dan udah mulai beroperasi, tapi saya belum pernah naik (kasihan ya). Belum pernah dapet sosialisasi tentang itu, kejelasan trayek, harga, dan ketersediaan unit. Entah ya mungkin saya aja yang ga gaul, tapi emang jarang liat. Kalau pun lihat juga ga eye-catching kayanya, jadi ga berkesan. Saya juga masih belum paham, sebetulnya apa keuntungannya naik TMB dibanding naik angkot. Jalurnya juga kayanya pake jalur biasa sih.

Kata Pak Akbar, angkutan umum harus dibuat menarik, punya keunggulan komparatif, misalnya cepat, murah, dan relatif nyaman. Mungkin itu juga yang bikin saya seneng main ke Jogja dulu, naik transjogja itu nyaman banget (ngadem, murah, nyaman).

Mimpi saya sih di kota kreatif ini, angkutan umum itu menarik dilihat dan nyaman dinaiki, pasti bisa deh. Sekarang kendaraan pribadi udah bejibun banyaknya, apalagi motor. Abang becak aja kalah saing sama ojeg sekarang (sedih liatnya).

Suatu saat nanti mungkin akan ada ungkapan, "ga gaul kalo ngga kemana-mana naik angkot!" hehe.
Atau mungkin nanti Anak Layangan "alay" akan termajinalkan dan berganti dengan Anak angkot "Aang"atau "Akot" (?) *maksa

FYI: Ternyata Angkot Margahayu Raya - Ledeng punya 125 unit dan menempuh jarak paling jauh (23 km) ! Yeeay! (padahal ga punya kepentingan apa-apa tapi seneng dong hehe)
(Data Bandung dalam Angka, 2010)


Yak, sekian mengocehnya! :D


___________
Terimakasih pada adek dimas  pelajar kelas 2 SMP, penjual majalah energy edisi Desember 2011 seharga 5000 rupiah di jalanan menuju Salman.
Yang pertama, karena raut mukanya yang gembira sambil bilang "bagus teh, tentang kemacetan, kemacetaan!"
Yang kedua, walaupun edisi lama, mimpi saya terwujud untuk bisa punya majalah energy, dengan harga miring pula hehe  *terharu* makasih ya diims! hehe

Lope you bandung lah! :3

Saturday, April 20, 2013

andai setiap dosa mengeluarkan bau


Adakah yang mau berdekatan dengan kita,
andai setiap dosa kita,
mengeluarkan bau?

--Aagym

* * *

 Pasti setiap manusia saling menjauhi.
Menutup hidungnya sendiri sepanjang hidupnya, 
bahkan mungkin berharap tak perlu punya indera penciuman.
>,<

Friday, April 19, 2013

udah berusaha memenuhi hak orang lain, belum?

Bismillah..
Ini beneran, ternyata banyak banget hal yang sering  aku lewatin alias ga bener-bener aku pedulikan. Mungkin bukan maksudnya sengaja, tapi mengenai pemaknaan, kan ga selalu bisa kita dapat.

Sudah hampir 3 bulan ngekos di pelesiran sini. Banyak hal yang dulu-kupikir-aku-tidak-begitu, tapi kenyataannya sebaliknya. Nah suatu saat pas lag ingelingker rutin (halaqah/mentoring) dapat materi ttg adab terhadap sesama muslim. Catet, ADAB. Ya, adab gituloh, yang biasa dipelajari tiap di pelajaran agama waktu jaman sekolahan dulu. Dan yang aku sadari sekarang, ternyata aku ga bener-bener ngamalin.

* * *

Ini  salah satu contohnya :

"Hak seorang muslim terhadap muslim yang lain ada enam:
jika bertemu maka berilah salam,
jika tidak kelihatan maka cari tahulah,
jika sakit maka jenguklah,
jika mengundang maka penuhilah,
jika bersin dan mengucapkan hamdalah maka jawablah (dengan mengucapkan 'yarhamukallah',
dan jika meninggal dunia maka hantarkanlah (ke pemakaman)."
(HR Muslim)
Beneran loh, sebelum ini, aku baca hadits rasul di atas itu rasanya BIASA BIASA AJA, dan aku mikir itu hadits "NORMATIF BANGET", "GA USAH DIINGET JUGA DILAKUIN".
PADAHAL ENGGAAAAK!

Aku baru sadar ternyata dari 6 hak yang harus kita penuhi terhadap sesama muslim itu, bahkan hampir semua dilupain. T_T


Mari liat satu-satu
1.       Kalo ketemu, ngucap salam ga?
Kalo aku ketemu orang lain seringnya, "Hey!!"
Mending kalo dilanjut sama salam, lah seringnya enggak. Padahal ucapan salam itu doa. Ya toh? Alternatif : Hey! Assalamu'alaikum! (pake senyum, kalo lengkap lebih oke lagi sih)

2.       Ada temen yang biasanya ada malah ga ada, nanyain kabarnya ga?
Aku ngebayangin hadits ini kalo di jaman dulu kondisinya belum ada sms, facebook, twitter. Jadi bahkan effortnya lebih. Nah sekarang komunikasi udah gampang banget, harusnya lebih bisa kan?
Sms gitu minimal.

3.       Kalo sakit, nengokin ga?
Paling inget kejadian terbaru. Ada temen sakit, nah aku udah tau dia sakit, malah sama sekali ga ngejenguk. Cuma nge sms -_- #jleb
Parah, maafin terlalu sibuk sama diri sendiri :s

4.       Kalo diundang, dipenuhi ga undangannya?
Kalo kondangan biasanya dateng sih hehe. Kejadian masih fresh juga, diundang sama orang tuanya temen untuk makan siang bareng, malah ga dateng, bahkan aku lupa ga kasih kabar -_-
Parah, huhu maaf tante T_T

5.       Ada yang bersin dan ngucap kalimat Hamdallah, balas doanya dengan Yarhamukallah ga?
Nah ini nih yang kuperhatiin agak luntur. Maaf ya buat temen yang bersin, aku suka lupa bilang yarhamukallah, padahal itu hak kamu. Huhu

6.       Ada yang Meninggal dunia, nganter ke pemakaman ga?
Sejauh ini masih diusahakan, tapi memang belum ada kerabat yang urgent buat dihantarkan.
(bukan ngedoain cepet, ini mah kan bahkan bisa aku yang duluan)

* * *
 
Intinya mungkin memang ga semua bisa kita amalkan dengan lengkap, karena memang tergantung kondisi kita juga, dan kita yang lebih tau dan bisa menyesuaikan.
Tapi akan lebih baik kan kalau kita usaha dikit-dikit?
Allah juga ngerti kok kalo kita serius pengen berproses menuju apa yang Allah kehendaki.

Tulisan ini sama sekali bukan kajian terhadap isi hadits ya (ya kali sembaranga begini -_-), ini cuma refleksi diri aja sekaligus usaha buat menunaikan tugas untuk saling ngingetin.
Banyak ko kalo mau sumber2 kajian yang bagus, pengajian banyak, mbah google udah ada, kayanya asal niat pasti dapet ko jaman sekarang mah.
Semangat jah!
Dengan ini aku minta maaf buat temen-temen yang masih sering terdzalimi, mudah-mudahan masing-masing bisa semakin baik ya :)

___________
*mulai terpikirkan sejak 5 april 2013 baru nulis sekarang
*free writing tanpa proses editing (dibaca =  nulis sembarangan -_-)

Thursday, April 18, 2013

Kulap Wetland - Nusakambangan! :D



Alhamdulillah akhirnya sampai juga di Pantai Permisan, NUSAKAMBANGAN :D
Karena Pulau ini ga banyak gangguan, alias hanya diperuntukkan bagi para penghuni lapas, sipir dan keluarga, kondisi pantai dan hutannya masih bagus :))




Pesisir pantai Permisan, Nusakambangan

"Anakan" Mangrove di sisi jalanan Nusakambangan

Abis kotor-kotoran ngambil data, foto dulu lah ya hehe :D
Alhamdulillah :))
Semoga masih dikasih kesempatan sama Allah buat menjelajahi berbagai sisi bumi lainnya :D

bisa coba lagi FIM tahun depan

Senin, 15 April 2013

Halo Hajah Sofyamarwa Rachmawati
Terima kasih atas partisipasi Anda dalam mengikuti proses pendaftaran Pelatihan Forum Indonesia Muda 14.

Menyeleksi 4995 calon peserta membuat tim seleksi benar-benar harus bekerja ekstra untuk menentukan calon pemimpin bangsa yang ingin mengembangkan dirinya melalui pelatihan FIM 14. Dengan berat hati kami harus menyampaikan bahwa Anda belum berkesempatan untuk menjadi peserta pelatihan FIM 14.

Kami percaya Anda memiliki potensi yang sangat besar untuk mengembangkan diri dan negeri yang kita banggakan. Yakinlah peluang untuk maju dan berkembang sangat luas. Tetap semangat mengolaborasikan karya dimanapun Anda berada. Selamat berkarya dan berjuang!

Salam pemuda Indonesia!

Forum Indonesia Muda

* * * *

Pengumuman yang memang "agak" saya tunggu-tunggu bahkan menjadi salah satu penentu mulainya waktu TA saya. hehe

Ya, sama sama. aku juga harus percaya dan yakiin!
Agak miris kalau saya ingat setahun lalu sempat ingin mendaftarkan diri, tapi entah kenapa ga daftar.
Baru nyoba sekali ini, mungkin masih banyak yang harus dipersiapkan untuk bisa bergabung dengan kawan-kawan calon pemimpin masa depan.

Tetap semangat!
Gagal. Bisa coba lagi! :D

Thursday, April 11, 2013

Salman, Jelang Setengah Abad

(Oleh: Pak Adriano Rusfi)

Orang boleh saja bergunjing tentang kemundurannya. Tapi saya tak pernah hilang kagum pada masjid yang satu ini. Masa lalunya terlalu gemilang untuk tak meninggalkan sinar hingga hari ini. Bak seorang perempuan jelita berusia jelang setengah abad, gurat-gurat kecantikan masa lalunya masih saja tersisa untuk dinikmati hingga hari ini. Lalu, bisakah ia kembali jelita seperti tiga puluh – empat puluh tahun lalu ?

Tentu saja tak mungkin, karena waktu tak dapat diputar mundur. Bahkan, berpikir untuk mengembalikannya ke kejelitaan masa lalu, adalah malapetaka sendiri bagi masjid ini. Ia menjadi gagal mengulangi kejayaannya, karena terpenjara oleh masa lalu, masa lalu yang tak dapat diulang, masa lalu yang seluruh variabelnya tak dapat dihadirkan pada hari ini. Karena Bang Imad tak dapat dikloning, dan Kang Sadali tak dilahirkan untuk hari ini.

Tapi bukankah Salman bisa melahirkan ? Menurunkan anak dan cucu yang sama cantiknya, bahkan lebih cantik dari dirinya ? Anak cucu yang dilahirkan dan dididik untuk hari ini dan masa depan, bukan untuk masa lalu. Ya, Salman harus berketurunan, bukan berpikir untuk kembali muda. Dan untuk itu Salman harus segera menikah !

Menikahlah segera untuk berketurunan. Karena Salman mustahil berkelamin ganda, dan Salman tak mungkin menghamili dirinya sendiri. Kaderisasi adalah hasil perkawinan, bukan hasil kloning. Kaderisasi adalah buah kawin silang DNA Salman yang terkenal unggul itu dengan DNA ITB hari ini, dengan DNA Bandung hari ini, dengan DNA realitas keindonesiaan hari ini dan dengan DNA keummatan hari ini. Pernikahan tak akan membuat Salman kehilangan jati diri, karena DNA Salman kekal, unggul dan dominan.

Menikahlah hari ini atau Salman akan keburu menopause, karena sebentar lagi ia akan berusia setengah abad. Masih ada tersisa sedikit kesempatan untuk melahirkan Salman muda, anak jaman terbaik yang prestasinya dapat dibandingkan dengan tantangan jamannya pula, bukan dibandingkan dengan ibunya. Karena definisi kejelitaan telah berubah antara dulu dan kini.

Membaca DNA Salman ?
Salman tinggal memilih dan meminang jodoh yang paling cocok dengan DNA miliknya. Cocok tak identik dengan sama, karena cocok dapat terjadi karena kesamaan (similarity), kedekatan (proximity), bahkan pertentangan (contrast). Yang masalah adalah jika Salman bahkan tak mengenal DNA dan jatidirinya sendiri. Tersamar antara jatidiri dengan kosmetika, antara substansi dengan performa, antara hakekat dengan syi’ar.

Seharusnya Salman tak galau dengan jatidirinya. Fakta telah banyak bercerita bahwa jatidiri Salman bukanlah popularitas dan ketenaran, karena salman bukan Sri Panggung, Salman bukan selebriti atau pesohor. Sebenarnya Salman hingga hari ini masih tetap tenar dan populer. Setidaknya para aktivis dakwah dari Sabang hingga Merauke masih melafalkan namanya dengan bangga. Toh ummat tetap tak puas dan berkata,”Itu bukan Salman !”.

Jatidiri Salman juga bukan terletak pada keramaian dan kemeriahan, karena hingga hari inipun Salman tetap ramai dan meriah. Bukankah tiap sudut Salman hari ini tetap riuh rendah ? Lihatlah masjidnya, gedung kayunya, papan informasinya, gedung serba gunanya, taman Ganeshanya, Rumah Amalnya atau Lembaga Muslimahnya, tetap hingar-bingar. Tapi ummat tetap saja menggerutu,”Bukan itu yang ku mau !”.

Jatidiri Salman ternyata juga bukan terdapat pada keterbukaannya. Sampai hari ini Salman masih saja seterbuka dulu. Kaum puritan hingga hedonis hadir di Salman. Fundamentalis atau liberal diterima di Salman. Nasyid hingga musik cadas manggung di Salman. Cadar hingga rok mini shalat di Salman. Namun ummat masih saja belum puas,”Bukan itu maksudku !”.

Yang ummat baca pada DNA dan jatidiri Salman adalah kontribusi dan signifikansi. Bahwa Salman ada jika dia berguna dan bermakna ! Ini adalah dua hal yang tak dapat dipisahkan. Sekadar berguna namun tak signifikan maka Salman tak ada. Signifikan namun tak kontributif maka Salman menjadi percuma. Salman ditakdirkan memang bukan untuk menjadi sekadarnya dan biasa-biasa saja.

Salman jelas dibesarkan oleh kontribusi dan signifikansi. Latihan Mujahid Dakwah (LMD) menjadi legenda karena kontribusi dan signifikansinya bagi militansi yang dibutuhkan saat itu. Mentoring Karisma menjadi benchmark seluruh remaja masjid karena kontribusi dan signifikansinya bagi pendidikan kaum remaja. Penerbit Pustaka menebar pesona karena kontribusi dan signifikansinya dalam menawarkan wawasan gerakan dakwah yang mendunia.

LMD, Mentoring dan Pustaka adalah masa lalu, bukan DNA, bukan jatidiri Salman. Menghidupkan kembali ketiganya tak akan banyak berarti, kecuali sekadar bernostalgia. Karena yang menjadi Jatidiri dan DNAnya adalah kontribusi dan signifikansi, sedangkan ketiganya hanyalah buah dan produk dari kontribusi dan signifikansi masa lalu.

Tanpa kontribusi dan signifikansi, Salman niscaya terkubur. Karena arsitektur masjidnya biasa-biasa saja, tak gemerlap seperti Masjid Kubah Emas Dian AlMahri. Secara geografis ia akan terinjak oleh pamor kampus ITB, oleh Factory Outlets yang berjejer sepanjang Dago, atau oleh hingar bingarnya Kebon Binatang Bandung. Tanpa kontribusi dan signifikansi, suara azan dari menara mungilnya akan kalah dengan dengan dentum sound system dari Sasana Budaya Ganesha (Sabuga).

Kontribusi dan signifikansi, adalah milik sebuah masterpiece, sebuah adikarya. Dihasilkan di sebuah sanggar seni intelektual. Dirancang oleh kader-kader yang empatik, progresif dan atraktif, dan diniatkan untuk tegaknya sebuah peradaban. Sebuah adikarya bukanlah produk dari industri massal. Kalau toh pada akhirnya ia diduplikasi secara massif di sana-sini, itu adalah buah kontribusi dan signifikansinya belaka.

Menikah dengan siapa ?
Yang pasti dengan masa depan, bukan dengan masa lalu. Karena masa depan keummatan dan keindonesiaan memberikan begitu banyak penawaran. Ummat telah sampai pada daur tajdid seratus tahunan, dan Salman dapat meminang masa depan untuk menjadi mujaddid. Begitu banyak yang dapat dipilih. Ada tema dakwah yang mulai kurang diminati kaum muda, karena kurang heroik dan berdarah-darah. Ada tema konservasi alam, dan itu adalah tema kekhalifahan sejati. Ada tema penegakan keislaman, ketika banyak orang lebih tertarik pada penegakan syari’ah. Salman tinggal memilih dan meminang.

Hingar-bingar politik juga membutuhkan fatwa dari Salman, agar tak ada lagi korban kaum muda berjatuhan, terperangkap dalam fatamorgana kekuasaan yang membohongi mereka dengan janji palsu,”Inilah jalan kekhalifahan itu”. Pendidikan juga membutuhkan pinangan dari Salman, agar mereka dapat belajar dari Luqmanul Hakim tentang prinsip pendidikan efektif. Dunia industri pun menantikan lamaran Salman, agar mereka mengerti bagaimana sistem dan kebijakan dapat dipadukan, sebagaimana AlKitab dan AlHikmah disatukan.

Atau, Salman menikahi semuanya saja ? Tak mungkin ! Kecuali jika Salman tak kunjung mengenali jatidirinya dan gagal merumuskan visinya. Salman perlu segera menetapkan visinya dan menemukan jodohnya, agar segera melahirkan Salman Muda. Sebagai sebuah gerakan, Salman perlu menetapkan orientasi dan minhajnya. Sedangkan sebagai sebuah masjid, Salman wajib memfasiltasi segala hajat ummat dan jama’ahnya, tanpa perlu terjebak pada segmentasi dan positioning yang tak perlu.

Selamat berketurunan…
original source from : http://imajinasirinoferdian.tumblr.com/post/45741560042

Monday, April 8, 2013

Yang Tabu Dilakukan Calon Ibu Bermutu (by : Bunda Tatty Elmir)



    1.Mengejar laki-laki idaman (Seberapapun hebatnya dia )
    Jika preman saja tak sudi dikejar-kejar, apalagi laki-laki sholeh, pinter, baik hati, setia, calon ayah teladan se dunia.
    Menginginkan kelak mendapatkan suami sholeh ?  
Maka jadilah sholehah yang punya harga diri, berkualitas dunia akhirat, 
tahu bagaimana menjaga kehormatan dan kemuliaan dirinya

    2. Menunjukkan ke’gilaan’mu padanya.
    Jika dia tahu perasaanmu dan engkau terus terang menelanjangi hatimu padanya, maka laki-laki baik takkan pernah percaya, hal serupa takkan kau lakukan pada yang lain.
    Jadi ..
Sembunyikanlah rahasia hatimu dengan aman, 
maka cinta sejati itu akan mencarimu dengan iman.

    3. Menyerah dalam 1  kali  rayuannya.
    Laki-laki tangguh, hanya bisa diuji lewat seberapa hebat daya tahannya menanti hatimu luluh.
    Jika Kesatria sejati tak akan mati dalam sekali tikam, maka putri sejati juga tak akan goyah dengan sekali rayuan
    Jadi jangan ragu tunjukkan “kelas”mu.

    Wanita terhormat dan pandai menjaga kemuliaan dirinya
    InsyaAllah kelak,
    Akan melahirkan Bangsa yang dihormati dan dimuliakan dunia

    #jleb

    article source : Blog Bunda Tatty Elmir